1

Membangun Kepercayaan dalam Dana Iklim

WASHINGTON, DC – Dalam waktu kurang dari 80 hari, para pemimpin dunia akan memiliki kesempatan untuk mengesahkan perjanjian yang hanya muncul sekali dalam satu generasi demi perang melawan perubahan iklim. Konferensi Perubahan Iklim PBB di Paris pada bulan Desember bisa menandai titik balik dalam sejarah dunia: pengakuan bulat atas kebutuhan untuk bertindak guna mencegah dampak yang paling berbahaya akibat pemanasan global.

Supaya kesepakatan ini berhasil dicapai, peserta konferensi harus mengatasi ketidakpercayaan yang telah menyebabkan polarisasi dan kelambanan selama beberapa perundingan sebelumnya. Pertama-tama, pelaksanaan kesepakatan dengan pembatasan yang kuat pada emisi gas rumah kaca mengharuskan kepatuhan terhadap komitmen yang telah dibuat, termasuk janji oleh negara-negara maju untuk mengeluarkan $100 miliar per tahun pada tahun 2020 untuk membantu negara-negara berkembang mengurangi kontribusinya terhadap perubahan iklim dan beradaptasi dengan pemanasan dunia.

 1972 Hoover Dam

Trump and the End of the West?

As the US president-elect fills his administration, the direction of American policy is coming into focus. Project Syndicate contributors interpret what’s on the horizon.

Mengingat besarnya skala tantangan dan kerugian yang ditimbulkan akibat kelambanan atau kurangnya tindakan terhadap kelompok penduduk yang paling rentan di dunia, lembaga keuangan pembangunan dan pihak lain yang berkepentingan harus menunjukkan komitmen mereka untuk mencegah dampak yang paling berbahaya akibat perubahan iklim. Penerapan komitmen ini memerlukan dedikasi yang diperbarui dan bersifat transparan. 

Itu sebabnya Kelompok Bank Dunia sedang mengkaji upaya lain yang dapat dilakukan untuk membantu mengarahkan ekonomi pada jalur yang berkelanjutan. Dengan menjaga penyerahan rencana aksi nasional dilakukan dengan tepat waktu sebelum pertemuan iklim di Paris, kita bisa merencanakan gambaran menyeluruh pekerjaan kami guna menemukan peluang untuk membantu negara-negara di bidang energi, transportasi, pertanian, kehutanan, manajemen perkotaan dll.

Memang benar, perang melawan perubahan iklim harus dilakukan di berbagai bidang. Kenaikan suhu global dan iklim yang semakin tidak stabil akan mempengaruhi semua aspek pembangunan dan membahayakan investasi yang ada kecuali mitigasi dan adaptasi strategi yang memadai – juga penting bagi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) hasil rumusan PBB yang akan diadopsi akhir bulan ini – mampu ditetapkan.

Bagian dari upaya untuk melawan  perubahan iklim harus melibatkan penanganan terhadap sumber-sumber ketidakefisienan ekonomi, seperti subsidi bahan bakar fosil dan penghitungan biaya polusi yang tidak memadai. Kini terdapat tingginya pengakuan bahwa pembiayaan pembangunan dan pendanaan iklim dapat digunakan untuk mendorong dan mempercepat investasi dari sumber-sumber publik dan swasta.

Terutama sekali perjanjian iklim yang berhasil harus memuat langkah-langkah yang tepat dalam pengelolaan triliunan dolar yang perlu diinvestasikan dalam infrastruktur rendah karbon dan peningkatan ketahanan terhadap dampak berbahaya akibat kenaikan suhu global. Tindakan ini harus dilakukan dalam cara yang terbuka dan transparan. Sangat penting bahwa kami memastikan aliran pendanaan yang disalurkan dalam perang melawan perubahan iklim dapat dilacak, sehingga warga dapat menjaga pemerintah dan lembaga-lembaga di negaranya tetap bertanggung jawab.

Untuk mencapai sasaran tersebut, enam bank pembangunan multilateral besar dan Kelompok Pembiayaan Pembangunan Internasional (International Development Finance Club) – sebuah jaringan lembaga pembangunan nasional, regional, dan internasional – telah bersusah payah menyusun prinsip-prinsip umum untuk pelacakan pendanaan iklim. Prinsip-prinsip ini harus diberlakukan dalam semua proyek yang dimaksudkan untuk membantu negara-negara beradaptasi atau mengurangi dampak perubahan iklim.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Juni, enam bank ini menguraikan bagaimana mereka telah mengeluarkan lebih dari $ 100 miliar untuk pendanaan iklim selama empat tahun sejak pelaporan bersama dimulai. Pembiayaan dari Kelompok Bank Dunia juga dapat dilacak berdasarkan kebijakan akses kepada informasi.

Fake news or real views Learn More

Konferensi di Paris menawarkan kesempatan untuk membangun jalan yang jelas guna menghindari dampak yang paling berbahaya akibat perubahan iklim; para pemimpin dunia yang menghadiri pertemuan tersebut tidak boleh menyia-nyiakannya. Dengan menghormati janji-janji mereka secara kredibel dan transparan, negara-negara maju dapat menunjukkan komitmen mereka untuk berusaha dan meningkatkan kemungkinan terwujudnya kesepakatan yang efektif.

Sekarang waktunya untuk berinvestasi dalam perang melawan perubahan iklim. Tingkat misi kita sudah mengakibatkan dampak yang sangat merusak di seluruh dunia. Seiring dengan meningkatnya ketidakstabilan dan ketidakpastian akibat perubahan iklim, kerugian yang ditimbulkan akibat kelambanan hanya akan semakin bertambah.