A cyclist wearing a face mask in an attempt to protect himself from air pollution STR/AFP/Getty Images

Ancaman Polusi yang Terabaikan

NEW YORK – Polusi adalah salah satu tantangan eksistensial besar di abad kedua puluh satu. Hal ini mengancam stabilitas ekosistem, mengacaukan pembangunan ekonomi, dan membahayakan kesehatan miliaran orang. Namun hal ini sering diabaikan, baik dalam strategi pertumbuhan negara atau anggaran bantuan luar negeri, misalnya anggaran bantuan Komisi Eropa dan Badan Pembangunan Internasional Amerika. Sebagai akibatnya, ancaman ini terus berkembang.  

Langkah awal untuk memobilisasi sumber daya, kepemimpinan, dan keterlibatan bersama yang diperlukan untuk mengurangi ancaman polusi adalah dengan meningkatkan kesadaran akan skala polusi yang sebenarnya. Inilah alasan kami membentuk Komisi Lancet mengenai polusi dan kesehatan: untuk menyusun data komprehensif mengenai dampak polusi terhadap kesehatan, memperkirakan kerugian ekonomi, menunjukkan kaitan polusi dengan kemiskinan, dan mengusulkan pendekatan konkrit untuk mengatasi hal-hal tersebut.

Pada bulan Oktober lalu, kami menerbitkan laporan yang mencakup hal-hal tersebut. Kami menemukan bahwa polusi menyebabkan Sembilan juta kematian setiap tahunnya, atau 16% kematian di tingkat global. Angka ini tiga kali lebih besar dibandingkan total kematian akibat AIDS, Tuberkulosis, dan malaria, serta 15 kali lebih besar dari total kematian akibat perang, terorisme, dan jenis kekerasan lainnya. Di negara-negara yang paling terdampak, polusi menyebabkan lebih dari satu dari tiap empat kematian.

Penyebab spesifik kematian beragam, yang mencerminkan perubahan komposisi polusi. Seiring dengan berkembangnya sebuah negara, polusi udara dan air rumah tangga – yang merupakan bentuk polusi kuno yang berhubungan dengan tingginya tingkat kemiskinan – menurun. Namun fenomena yang berhubungan dengan pembangunan ekonomi – misalnya, urbanisasi, globalisasi, dan proliferasi bahan kimia beracun dan kendaraan berbahan bakar minyak – menyebabkan peningkatan polusi lingkungan sekitar dalam bentuk polusi udara, kimia, pekerjaan dan tanah, dan kota-kota besar di negara berkembang paling merasakan dampak hal ini.  

Tidak mengherankan jika kelompok miskin merasakan dampak paling besar. Hampir 92% kematian yang berhubungan dengan polusi terjadi di negara-negara berpendapatan menengah dan rendah. Di setiap negara, penyakit yang disebabkan oleh polusi paling banyak terjadi di kalangan kelompok minoritas, anggota kelompok marginal, dan mereka yang termasuk dalam kelompok rentan. Ini adalah bentuk ketidakadilan lingkungan dalam skala global.

Selain dampak terhadap manusia, penyakit yang disebabkan oleh polusi menyebabkan hilangnya produktivitas yang mengurangi PDB negara-negara berkembang hingga 2% per tahun. Penyakit yang disebabkan oleh polusi menyumbang 1.7% belanja kesehatan di negara-negara berpendapatan tinggi, dan hampir 7% di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah. Hilangnya kesejahteraan karena polusi berjumlah $4.6 triliun per tahun – 6.2% output ekonomi global. Dan hal ini tidak termasuk kerugian besar karena perubahan iklim, dimana pembakaran bahan bakar minyak merupakan salah satu penyebab utama hal tersebut.

For just $1, you can unlock a three-month trial subscription to PS Digital.
PS_Digital_1333x1000_Trial-Offer_June-7-2024

For just $1, you can unlock a three-month trial subscription to PS Digital.

With your trial Digital subscription, you would enjoy full access to our suite of subscriber-exclusive content, the full PS archive, and all of the newest insights from PS contributors on economics, politics, and more.

START YOUR TRIAL NOW

Selain dari sejumlah kerugian di atas, permasalahan polusi akan memburuk. Tanpa intervensi agresif, kematian akibat polusi udara sekitar dapat meningkat sebesar 50% pada tahun 2050. Polusi kimia adalah tantangan lain yang kian meningkat, dengan perkiraan terdapat 140,000 senyawa baru yang ditemukan sejak tahun 1950, hanya sedikit yang telah melalui uji keselamatan atau toksisitas. Bayi dan anak kecil sangat rentan terhadap polusi ini.

Polusi bukanlah sebuah “hal buruk yang diperlukan” yang menyertai pembangunan ekonomi. Dengan kepemimpinan, sumber daya, dan pendekatan yang diformulasikan dengan baik dan berbasis data, polusi dapat diminimalkan, dan strategi-strategi yang layak telah dikembangkan, diuji, dan terbukti efektif di negara berpendapatan tinggi dan menengah.

Strategi-strategi ini menyeimbangkan solusi hukum, kebijakan, dan teknologi. Misalnya saja, mengikuti prinsip “pencemar harus membayar”, strategi ini mencakup penghapusan keringanan pajak dan subsidi untuk industri yang mencemari lingkungan. Terlebih lagi, strategi-strategi seperti ini mengacu pada target dan jadwal yang jelas, dimana mereka akan terus dievaluasi dan tunduk pada penegakan peraturan. Dan strategi ini bisa diberlakukan di kota dan negara dengan tingkat pendapatan yang beragam di seluruh dunia.  

Perencanaan yang cermat dan penerapan yang didukung dengan sumber daya memadai atas strategi pengendalian polusi memungkinkan negara-negara berkembang menghindari bencana kemanusiaan dan ekologi paling buruk yang sering menyertai pertumbuhan ekonomi di masa lalu. Asumsi lama bahwa negara-negara miskin harus mengalami fase polusi dan penyakit dalam perjalanan menuju kemakmuran bisa dihilangkan.

Bagi negara kaya dan miskin, strategi tersebut akan menciptakan pertumbuhan PDB yang lebih berkelanjutan. Penghilangan timbal dari bensin telah memberikan keuntungan miliaran dolar ke ekonomi di seluruh dunia, karena berkurangnya paparan berarti kerusakan kognitif yang lebih rendah dan produktivitas yang lebih tinggi. Di Amerika, perbaikan kualitas air telah memberikan $30 untuk setiap dolar yang diinvestasikan, untuk agregat keuntungan sebesar $1.5 triliun dari $65 miliar investasi sejak tahun 1970.

Pengurangan polusi menciptakan peluang yang lebih besar untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan – yang lebih penting lagi – melindungi nyawa dan kesehatan masyarakat di seluruh dunia. Komisi Lancet menyerukan pemerintah nasional dan daerah, donor internasional, yayasan besar, kelompok masyarakat sipil, dan pekerja kesehatan profesional untuk menjadikan pengendalian polusi sebagai prioritas yang lebih tinggi dari saat ini.

Hal ini membutuhkan peningkatan substansial anggaran pendanaan untuk pencegahan polusi di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah, baik di tingkat anggaran negara dan dana bantuan donor. Hal ini dapat dicapai dalam tingkat internasional dengan memperluas program yang ada atau membuat dana baru, sama seperti Dana Global untuk Melawan AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria. Program ini akan memulai dan melengkapi kontribusi nasional, dan memberikan bantuan teknis dan mendukung penelitian. Pendanaan internasional dapat juga dipergunakan untuk mendukung pendirian “observatorium polusi global”.

Pengendalian polusi yang efektif juga mencakup memasukkan strategi pencegahan di seluruh strategi pertumbuhan dan pembangunan di masa depan dengan menyadari bahwa kesuksesan dapat dicapai jika masyarakat mengubah pola produksi, konsumsi, dan transportasi mereka. Langkah-langkah penting mencakup menciptakan insentif untuk melakukan peralihan ke sumber energi yang tidak mencemari lingkungan; mengakhiri subsidi dan potongan pajak untuk pihak yang melakukan pencemaran; memberikan penghargaan untuk upaya daur ulang, penggunaan kembali, dan perbaikan; mengganti bahan berbahaya dengan alternatif yang lebih aman; dan mendorong penggunaan transportasi publik dan aktif.

Peralihan ke sistem dengan polusi yang lebih sedikit tidaklah mudah, dan akan mendapatkan tentangan sengit dari pihak yang mempunyai kepentingan di seluruh dunia. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh laporan Komisi Lancet, peralihan ke tingkat polusi yang lebih rendah penting untuk kesehatan, kesejahteraan, dan kemakmuran masyarakat. Kita tidak bisa mengabaikan bahaya global ini lebih lama lagi.                  

https://prosyn.org/GvQuO6fid