dupre2_Jose A. Bernat Bacete_getty images_euro notes Jose A. Bernat Bacete/Getty Images

Taksonomi Ramah Lingkungan UE yang Berisiko

PARIS – Para negara anggota Uni Eropa (UE) dan Parlemen Eropa diharapkan sebentar lagi akan mengadopsi “taksonomi” untuk mengklasifikasi investasi ramah lingkungan, setelah pada bulan lalu mencapai kesepakatan daftar aktivitas yang “berkelanjutan”. Ketika sistem baru ini diterapkan, kemungkinan besar pada tahun ini, Komisi Eropa akan menggunakan daftar tersebut untuk menentukan aset dan produk finansial mana saja yang ramah lingkungan.   

Taksonomi ini adalah tulang punggung paket peraturan finansial ramah lingkungan dari Komisi Eropa dengan tujuan mengubah arus modal ke investasi ramah lingkungan untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif. Komisi tersebut berharap bahwa skema pelabelan baru ini akan menjawab permasalahan “greenwashing” yaitu kondisi dimana para pelaku pasar berpura-pura produk finansial mereka ramah lingkungan, dan menjadi dasar untuk insentif kebijakan untuk mempromosikan investasi yang ramah lingkungan.

Tapi, agar peraturan tersebut bisa mencapai tujuan, maka taksonomi harus menjawab tiga pertanyaan penting. Sayangnya, pendekatan satu dimensi UE mengabaikan dua dari tiga pertanyaan tersebut sehingga berpotensi membawa dampak yang buruk.

Fokus Komisi Eropa untuk menjawab aktivitas ekonomi apa yang ramah lingkungan mengharuskan mereka untuk mendefinisikan dan membuat daftar aktivitas yang berkontribusi pada transisi dalam bidang energi, misalnya menghasilkan energi terbarukan atau memproduksi mobil listrik. Perdebatan utamanya berpusat pada potensi inklusi pembangkit listrik tenaga nuklir atau gas alam, dan apakah mendefinisikan hal apa yang termasuk ramah lingkungan dibandingkan sistem biner.

Tapi taksonomi UE juga harus menjawab pertanyaan besar yang kedua: aktivitas ramah lingkungan mana yang mengalami kesenjangan pendanaan? Karena dari perspektif lingkungan, satu-satunya tujuan dari mengubah alur modal ke aktivitas ramah lingkungan adalah untuk menjembatani kekurangan pendanaan. Dan tidak semua aktivitas ramah lingkungan yang diusulkan untuk masuk ke dalam taksonomi mengalami kesulitan pendanaan. Dalam praktiknya, pertumbuhan beberapa aktivitas ramah lingkungan dibatasi oleh beberapa faktor, misalnya kurangnya permintaan konsumen, pajak lingkungan yang memberatkan, atau hambatan teknologi. Memang benar bahwa rendahnya tingkat pendanaan mungkin adalah dampak dan bukan penyebab dari hambatan-hambatan tersebut.

Selain itu, ketika ada kesenjangan pendanaan, bukan berarti hal ini terjadi di seluruh spektrum modal. Biasanya, kesenjangan terjadi di fase tertentu, yang sering disebut dengan “lembah kematian” antara modal ventura dan perusahaan ekuitas swasta.

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes
PS_Quarterly_Q2-24_1333x1000_No-Text

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes

The newest issue of our magazine, PS Quarterly: Age of Extremes, is here. To gain digital access to all of the magazine’s content, and receive your print copy, subscribe to PS Premium now.

Subscribe Now

Dalam konteks ini, menyalurkan pendanaan ke seluruh aktivitas yang dianggap “ramah lingkungan” termasuk yang tidak mengalami kesulitan pendanaan tidak hanya melemahkan dampak dari insentif potensial (misalnya “faktor pendukung ramah lingkungan” yang diinginkan oleh Komisi Eropa), tapi juga akan berisiko menciptakan bubble aset. Tapi, sejauh ini, UE hanya mengabaikan potensi masalah-masalah ini.

Dan yang terakhir, Komisi Eropa mengabaikan bukti sehubungan dengan pertanyaan instrumen dan produk finansial mana yang efektif dalam mempengaruhi perekonomian riil.

Kita mungkin berharap bahwa para pengambil kebijakan di Eropa akan mendorong investasi pada instrumen dan produk yang membantu meningkatkan aktivitas ekonomi yang ramah lingkungan. Misalnya, tinjauan yang baru-baru ini dilakukan terhadap penelitian akademis mengenai topik tersebut menyimpulkan bahwa penggunaan hak pemegang saham oleh investor untuk mendukung resolusi ramah lingkungan adalah sebuah “mekanisme yang dapat diandalkan” untuk mencapai tujuan tersebut. Dan pendekatan ini semakin diminati, terlihat dari keputusan BlackRock baru-baru ini untuk bergabung dengan koalisi investor Climate Action 100+ yang mendukung resolusi-resolusi ramah lingkungan. Tapi, pada saat yang sama, tinjauan tersebut menyebutkan bahwa “saat ini tidak ada studi empiris yang memperlihatkan hubungan dari keputusan alokasi modal yang diambil oleh investor yang peduli lingkungan terhadap pertumbuhan perusahaan atau perbaikan kebijakan perusahaan.   

Komisi Eropa merujuk ke studi ini, namun memutuskan untuk bertindak berlawanan dengan bukti ilmiah dan mendasarkan peraturan pendanaan ramah lingkungan mereka pada fakta alternatif. Di satu sisi, peraturan tersebut mengidentifikasi paparan portofolio kepada aktivitas ramah lingkungan sebagai satu-satunya cara untuk mencapai tujuan ramah lingkungan. Namun, seperti yang dikatakan oleh komisi tersebut, “Ramah Lingkungan merupakan hasil dari pemanfaatan produk-produk finansial atau investasi dimana hal-hal tersebut diinvestasikan dalam underlying aset atau aktivitas-aktivitas bisnis." Namun di sisi lain, paket peraturan tersebut mengabaikan keterlibatan pemegang saham sebagai alat untuk mengubah investasi menjadi aktivitas yang ramah lingkungan.                                   

Pendekatan satu dimensi UE meningkatkan risiko ketiga konsekuensi yang membahayakan. Pertama, hal ini meningkatkan kemungkinan kesalahan penjualan. Dalam waktu singkat, 40% dari investor retail Eropa (menurut survei terbaru kami, yang akan dipublikasikan pada tahun 2020) yang peduli dengan dampak investasi mereka terhadap lingkungan bisa secara sistematis ditawarkan produk yang tidak sesuai dengan keinginan mereka. Terlebih lagi, peraturan tersebut dapat menghambat kompetisi dengan menciptakan hambatan masuk bagi strategi investasi yang peduli terhadap dampak lingkungan. Dan yang terakhir, dengan menolak pendekatan finansial yang berbasis bukti, peraturan UE mungkin memperlambat transisi sektor ekonomi – sehingga menghambat upaya global untuk menghadapi perubahan iklim.                    

Sebagai anggota Kelompok Ahli Tingkat Tinggi yang merekomendasikan rencana aksi finansial yang sesuai, saya telah berulang kali meminta perhatian Komisi Eropa kepada permasalahan-permasalahan tersebut dan saya masih sulit memahami kebijakan yang diambil. Namun terdapat preseden yang menarik sehubungan dengan menghadapi permasalahan sosial yang multi-dimensi dengan solusi satu dimensi.

Belum lama ini, pemerintah Amerika, bersama dengan industri finansial, mencoba untuk menjawab sebuah tantangan yang lebih mudah dibandingkan dengan perubahan iklim: meningkatkan kepemilikan rumah di kalangan rumah tangga berpendapatan rendah. Mereka memilih untuk fokus pada pinjaman sub-prima, dan solusi ajaib sekuritisasi. Pada titik tertentu, pengambil kebijakan berpikir bahwa peningkatan paparan pasar kepada pinjaman sub-prima adalah proksi yang baik untuk membantu rumah tangga berpenghasilan rendah membeli rumah, dan analisa yang lebih lanjut tidak diperlukan. Kita semua tahu bagaimana dampak dari kebijakan tersebut.                        

https://prosyn.org/4AD6ZPGid