climate change smoke stacks Lukas Schulze/Getty Images

Apakah Bumi yang Panas Dapat Dihindari?

STOCKHOLM – 50 tahun yang lalu, laporan Club of Rome “Limits to Growth” (Batas dari Pertumbuhan) memperingatkan bahwa jika pertumbuhan terus berjalan tanpa mempertimbangkan aspek lingkungan, maka dunia akan menghadapi keruntuhan ekologi dan ekonomi di abad ke dua puluh satu. Namun, pada dasarnya peringatan itu telah terjadi. Penelitian baru dari Club of Rome – serta laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) – menunjukkan bahwa dunia ini akan menghadapi bencana.

Banyak yang salah menafsirkan “Limits to Growth” sebagai sebuah serangan terhadap ekspansi ekonomi yang tidak terkendali. Faktanya, laporan tersebut memberikan argumentasi bahwa jika kita memilih jalan yang menuju pertumbuhan tanpa batas, maka diperlukan kebijakan pelengkap (termasuk pendanaan) untuk melestarikan sistem pendukung kehidupan yang berjumlah terbatas.

Argumentasi ini telah diabaikan. Dunia terus mengejar pertumbuhan yang tidak terkendali tanpa memperhatikan konsekuensinya terhadap lingkungan. Pertumbuhan telah memungkinkan kita untuk mencapai kemajuan dalam mengurangi tingkat kemiskinan, meningkatkan angka harapan hidup, dan meningkatkan keuntungan ekonomi. Namun hal tersebut juga memberikan dampak buruk yang besar terhadap struktur masyarakat dan ketahanan lingkungan.

Sebagaimana yang telah ditunjukkan oleh para ilmuwan, dalam dekade terakhir, kita telah memasuki sebuah babak geologi baru, yaitu Anthropocene,  saat ketika aktivitas manusia – khususnya, aktivitas ekonomi – telah menjadi faktor dominan yang mempengaruhi iklim dan lingkungan. Pada zaman Anthropocene, sistem pendukung kehidupan mengalami perubahan yang sangat cepat.

Perubahan iklim mengakibatkan bahaya yang nyata dan berada di depan mata. Jika suhu bumi mengalami peningkatan 2°C dibandingkan suhu sebelum era industri, bumi akan berada pada jalur menuju “Hothouse Earth” – yaitu sebuah skenario dengan suhu jauh lebih panas dibandingkan saat ini, permukaan laut jauh lebih tinggi, dan peristiwa cuaca ekstrem jauh lebih umum terjadi – serta lebih dahsyat dari sebelumnya.

Hal tersebut tidak harus terjadi. Untuk ulang tahunnya yang ke-50, Club of Rome memperbarui model komputer “World 3” dalam laporan “Limits to Growth”. Dengan menggunakan data ekonomi dan sosial dari lima dekade terakhir, simulasi Earth 3 memberikan proyeksi baru mengenai dampak dari aktivitas manusia terhadap masa depan.

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes
PS_Quarterly_Q2-24_1333x1000_No-Text

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes

The newest issue of our magazine, PS Quarterly: Age of Extremes, is here. To gain digital access to all of the magazine’s content, and receive your print copy, subscribe to PS Premium now.

Subscribe Now

Kami mendasarkan analisis kami pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, yang disetujui oleh para pemimpin dunia pada tahun 2015. 17 SDGs tersebut termasuk tujuan sosial seperti mengakhiri kemiskinan dan meningkatkan kesehatan, serta target lingkungan yang penting, termasuk menghentikan kepunahan spesies, melindungi laut, serta mengurangi emisi gas rumah kaca. Untuk menentukan apakah dunia dapat mencapai tujuan-tujuan tersebut pada tahun 2030, kami mempertimbangkan empat skenario, mulai dari kondisi tanpa adanya perubahan hingga transformasi ekonomi total.

Analisa kami menunjukkan bahwa dalam skenario dengan tidak ada perubahan yang terjadi maka tidak ada kemajuan yang signifikan terhadap pencapaian SDGs atau peningkatan keberlanjutan lingkungan pada tahun 2030. Tidak mengherankan jika skenario yang ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat juga menjadi ancaman serius terhadap keberlanjutan lingkungan.

Namun bahkan pada skenario ketiga yang mencakup kebijakan yang lebih kuat dalam melindungi lingkungan masih menempatkan stabilitas bumi dalam keadaan yang berisiko. Dalam skenario-skenario ini, kesejahteraan manusia dapat ditingkatkan dalam jangka waktu yang pendek, namun akan sangat dilemahkan dalam jangka waktu panjang karena kita melampaui banyak batasan dan titik kritis dari alam.  

Hanya terdapat sebuah skenario yang dapat menghasilkan peningkatan kesejahteraan manusia dengan cara yang ramah lingkungan: jalur “perubahan transformasional” yang disebabkan oleh peralihan dari kebijakan dan langkah-langkah yang konvensional. Berdasarkan analisis kami, kami mengidentifikasi lima area dimana perubahan sangat penting.

  • Sejalan dengan laporan IPCC baru-baru ini, pertumbuhan eksponensial dalam energi terbarukan diperlukan untuk memungkinkan penurunan separuh dari total emisi dalam setiap dekade mulai dari 2020.
  • Produksi makanan yang berkelanjutan harus ditingkatkan secara substansial. Memberi makan sepuluh miliar orang pada tahun 2050 membutuhkan perbaikan radikal terhadap sistem makanan yang ada, dengan penambahan 1% intensifikasi berkelanjutan setiap tahunnya.  
  • Negara-negara berkembang membutuhkan model pembangunan baru, mengikuti contoh seperti Tiongkok, Kosta Rika, Ethiopia, dan Korea Selatan, dengan penekanan terhadap keberlanjutan.
  • Dunia harus secara drastis mengurangi ketidaksetaraan, memastikan bahwa 10% orang terkaya tidak menguasai lebih dari 40% dari total pendapatan dunia.
  • Yang terakhir, kita harus menstabilkan populasi global dengan melakukan investasi besar untuk pendidikan yang universal, kesetaraan gender, kesehatan, dan keluarga berencana.

Kami tidak menyatakan bahwa kami telah memberikan sebuah daftar reformasi transformatif yang dibutuhkan oleh dunia. Pesan utama kami adalah satu-satunya cara untuk menyeimbangkan pertumbuhan dan keberlanjutan adalah melalui transformasi struktural dan kemasyarakatan dalam skala global.

Kabar baiknya adalah kami percaya bahwa skenario transformasional yang kami sajikan dapat kita capai. Telah ada tanda bahwa kekuatan pasar dapat memicu revolusi energi baru – yang dimungkinkan secara teknologi untuk diterapkan dan menarik secara ekonomi. Teknologi untuk mendukung pertanian berkelanjutan telah ada, terbukti dengan adanya 29% dari seluruh pertanian yang telah menggunakan suatu bentuk teknik pertanian yang berkelanjutan. Dan, secara global, kita telah mencapai puncak dalam jumlah anak dan jumlah ini tidak akan meningkat lagi.  

Namun masih ada hambatan politik yang besar untuk energi terbarukan dan, terlebih lagi, untuk mengurangi ketidaksetaraan. Yang lebih buruk lagi, tiga tahun sejak para pemimpin dunia menyetujui SDGs, terdapat peningkatan perlawanan terhadap multilateralisme. Ketika kita paling membutuhkan kerja sama global, banyak negara yang menganut nasionalisme, isolasionisme, dan proteksionisme perdagangan.     

Sebagian besar analis yang rasional akan berargumentasi bahwa melestarikan bumi agar dapat mendukung perkembangan ekonomi dalam jangka panjang merupakan sebuah investasi yang baik. Namun, seperti yang kita lihat saat ini, pemikiran jangka panjang tersebut tidak selalu mencapai kesuksesan politik. Untuk melindungi bumi – dan juga peradaban kita – suara-suara seperti yang diberikan oleh Club of Rome menjadi jauh lebih penting dari sebelumnya.

https://prosyn.org/G9OeD0yid