X-ray scan Getty Images

Solusi yang Terabaikan untuk Krisis TBC

BOSTON/GENEVA – Di era inovasi teknologi yang pesat, merupakan sebuah hal yang memalukan jika terdapat dua juta orang yang akan meninggal karena TBC setiap tahunnya karena mereka terlalu miskin untuk bisa berobat. Memang, alasan mengapa TBC terus memakan korban jiwa itu sederhana, yaitu: ketidakpedulian.     

Exclusive insights. Every week. For less than $1.

Learn More

Ketidakpedulian ini berasal dari delusi berbahaya bahwa TBC adalah penyakit masa lalu – sebuah delusi yang tetap ada, bahkan ketika 10.4 juta orang terjangkit TBC pada tahun 2016. Pasien TBC umumnya tidak berdaya untuk meminta perhatian dunia. Meskipun setiap orang bisa terjangkit penyakit ini, sebagian besar penderitanya berasal dari kelompok marginal dan rentan yang hidup di tempat-tempat seperti kamp pengungsi, pemukiman kumuh, dan penjara.

Delusi lain adalah bahwa kita mempunyai banyak pengobatan untuk melawan TBC, bahkan ketika penyakit tersebut terus bermutasi. Namun TBC yang kebal terhadap banyak obat (MDR-TB) adalah sebuah ancaman serius. Hal ini kadang disebut sebagai “Ebola bersayap”: meskipun kedua patogen tersebut menciptakan tingkat kematian yang serupa, MDR TB menyebar melalui udara dan dengan cara yang lebih mudah. Saat ini pengobatan untuk MDR-TB mencakup seperangkat obat-obat beracun – beberapa bahkan mencakup suntikan harian yang menyakitkan – yang bisa berlangsung hingga dua tahun.  

Pilihan pengobatan untuk TBC tidak berkembang selama beberapa dekade. Sementara penelitian dan pengembangan pengobatan untuk HIV/AIDS dan Hepatitis C terus mencapai kemajuan, sementara pengobatan TBC tertinggal.

Namun hal ini bukanlah akhir dari cerita ini. Dalam empat tahun terakhir, pengobatan TBC harusnya mengalami sebuah revolusi. Setelah 50 tanpa obat baru, akhirnya obat baru untuk TBC dikembangkan, dua jenis obat – bedaquiline dan delamanid – disetujui dalam jangka waktu yang berdekatan. Ini seharusnya menjadi momen bersejarah dalam perlawanan terhadap TBC, khususnya bagi pasien yang mengalami kebal obat.

Mungkin Anda berharap bahwa banyak koalisi otoritas kesehatan, penyedia layanan kesehatan, badan penentu standarisasi, perusahaan asuransi, dan pembuat obat bergegas membantu pasien yang paling memerlukan obat baru ini. Namun kenyataannya tidak demikian.

Sebaliknya, obat-obatan baru ini justru menumpuk di Gudang. Sejak kedua obat tersebut disetujui untuk penggunaannya, hanya sebesar 5% pasien yang membutuhkan bisa menggunakan obat tersebut. Data penggunaan terbaru untuk delamanid, khususnya, sangatlah memprihatinkan: setelah empat tahun, hanya 1,247 pasien di seluruh dunia yang telah mendapatkan pengobatan dengan obat tersebut.

Kami mengetahui hal ini karena sebagian besar dari jumlah pasien tersebut mendapatkan pengobatan melalui program kami, dan di negara-negara dimana Médecins Sans Frontières dan Partners in Health telah mendorong pendaftaran dan konsumsi dari obat-obatan ini. Dengan dukungan dari Unitaid – yang menyalurkan dana dari pajak penerbangan untuk permasalahan kesehatan terabaikan yang menimpa masyarakat miskin – kami meluncurkan inisiatif endTB untuk mempercepat penggunaan obat-obatan baru ini di 17 negara yang mengalami pandemik TBC. 

Ini adalah sebuah kondisi yang memprihatinkan ketika organisasi non-pemerintah, dan bukannya organisasi pemerintah, dan perusahaan farmasi, yang harus mendorong penggunaan obat-obatan baru yang tersedia. Kami mengambil tindakan karena program TBC di tingkat nasional dengan anggaran terbatas cenderung enggan dalam mengadopsi pengobatan baru, dan karena perusahaan farmasi mempunyai sedikit insentif untuk membawa obat-obatan mereka ke negara-negara berkembang.  

Sejauh ini, bukti yang kami kumpulkan menunjukkan bahwa ketika obat-obatan baru digunakan, pasien yang sulit diobati lebih mungkin untuk pulih, dan sering kali dalam jangka waktu yang lebih cepat. Mengingat krisis TBC yang berskala global, inisiatif endTB hanyalah bagian kecil dari upaya yang perlu untuk dilakukan. Namun hal ini memberikan gambaran akan kegagalan yang ada, yaitu: kurangnya keinginan politik, imajinasi, dan urgensi yang menyebabkan jutaan kematian di generasi ini.

Pada bulan September tahun ini, PBB akan menjadi tuan rumah pertemuan tingkat tinggi krisis TBC. Negara-negara anggota PBB harus memanfaatkan kesempatan ini untuk berjanji memberikan peningkatan radikal untuk anggaran program TBC di seluruh dunia, dan untuk merombak model penelitian dan pengembangan yang telah terbukti tidak sesuai dengan tujuan. Jika hal-hal ini tidak terjadi, maka pertemuan ini akan diingat sebagai pertemuan tanpa arti – yang membiarkan jutaan orang menderita dalam cengkeraman infeksi paling menular di dunia. 

Secara khusus, yang kami perlukan adalah cara untuk menguji dan mengobati TBC yang lebih sederhana, cepat dan terjangkau, khususnya di daerah-daerah terpencil dan miskin. Kami membutuhkan cara yang lebih baik untuk mencegah infeksi sejak awal, dan untuk mengobati infeksi laten sebelum hal tersebut menyebabkan kematian. Dan, tentu saja, kami membutuhkan banyak pilihan obat untuk menyembuhkan TBC dan variasinya yang kebal terhadap obat.

Sementara itu, pemerintah di negara-negara yang dilanda TBC harus menggunakan apa yang mereka miliki – misalnya, dengan melakukan lebih banyak upaya untuk memastikan pengobatan baru seperti bedaquiline dan delamanid tersedia bagi mereka yang membutuhkannya.

Pertemuan PBB adalah sebuah kesempatan emas untuk mencapai kemajuan. Meskipun hal tersebut tidak akan menyelesaikan krisis TBC dalam sekejap, pertemuan ini merupakan kesempatan untuk meningkatkan status TBC di Organisasi Kesehatan Dunia menjadi “darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional”, seperti yang dilakukan ketika wabah Ebola dan Zika.          

Kedaruratan krisis TBC telah diketahui oleh para ahli medis, dan tentunya oleh para pasien dan keluarga mereka. Pengobatan standar telah gagal, dan jutaan orang tanpa sadar terinfeksi penyakit ini dan kemudian menjadi sakit. Di abad ke dua puluh, kejadian ini seharusnya membuat kita semua merasa sangat malu.                    

Help make our reporting on global health and development issues stronger by answering a short survey.

Take Survey

http://prosyn.org/exCCE40/id;

Handpicked to read next