Trump in Alabama during victory tour Mark Wallheiser/Stringer

Hambatan Internasional untuk Rencana Ekonomi Trump

DUBAI – Presiden Amerika Serikat terpilih, Donald Trump, dapat dengan mudah menjalankan program ekonominya: karena Partai Republik menjadi mayoritas di Kongres AS, Trump sepertinya akan mendapat manfaat dari tidak adanya kebuntuan politik yang telah melumpuhkan institusi tersebut selama enam tahun terakhir. Namun, perekonomian Amerika Serikat tidak berada dalam ruang hampa. Jika Trump ingin berhasil mencapai pertumbuhan ekonomi dan stabilitas finansial yang ia janjikan, maka Trump akan membutuhkan bantuan dari luar negeri.

Trump telah menjadikan investasi pada bidang infrastruktur, reformasi perpajakan, dan deregulasi sebagai komponen utama dari strateginya untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi riil dan meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi. Percaya diri bahwa program akan berjalan sesuai rencana, Trump telah menetapkan target yang ambisius, termasuk pertumbuhan PDB sebesar 4% per tahun.

Untuk saat ini, investor tampaknya percaya bahwa rencana ini bisa dicapai. Dengan asumsi bahwa pemerintahan Trump tidak akan memulai perang dagang, mereka bertindak cepat untuk memanfaatkan prospek optimistis yang ada untuk pertumbuhan riil yang lebih tinggi, inflasi yang lebih tinggi, dan bertambahnya uang yang masuk ke pasar finansial Amerika. Hal ini memungkinkan Bank Sentral Amerika Serikat untuk menormalisasi kebijakan moneter mereka; disamping adanya kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin pada tanggal 14 Desember lalu, Bank Sentral Amerika telah memberikan indikasi bahwa laju kenaikan tersebut akan meningkat pada tahun 2017.  

We hope you're enjoying Project Syndicate.

To continue reading, subscribe now.

Subscribe

Get unlimited access to PS premium content, including in-depth commentaries, book reviews, exclusive interviews, On Point, the Big Picture, the PS Archive, and our annual year-ahead magazine.

http://prosyn.org/HCcCPT5/id;

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated cookie policy and privacy policy.