Skip to main content

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated Cookie policy, Privacy policy and Terms & Conditions

gwagner3_Dave RowlandGetty Images_jacindaarderncoronavirus Dave Rowland/Getty Images

Pertumbuhan Majemuk Bisa Membunuh – Atau Menjadikan Kita Lebih Kuat

NEW YORK – Cara yang baik untuk memikirkan pandemi virus corona adalah dengan melihatnya seperti perubahan iklim dengan kecepatan tinggi. Kalau perubahan iklim perlu beberapa dekade atau abad sampai dampaknya terlihat, penyakit menular hanya perlu beberapa hari atau minggu saja. Kecepatan tersebut memfokuskan pikiran dan memberikan pembelajaran dalam cara melihat risiko di dunia yang saling terhubung.

Sehubungan dengan perubahan iklim dan COVID-19, permasalahan sebenarnya bukan angka absolut (baik emisi gas rumah kaca atau infeksi), tapi permasalahannya adalah tingkat perubahan. Kenaikan suhu rata-rata global sebesar 1°C (hampir 2°F) di atas suhu sebelum era industri adalah sebuah hal yang buruk. Tapi, pemanasan 2°, 3°, atau lebih akan membawa dampak yang jauh lebih buruk.  

Hal yang sama juga berlaku sehubungan dengan pandemi, bahkan perbedaan kecil dalam arah pertumbuhan punya konsekuensi besar. Infeksi virus corona telah meningkat sebesar 33% per hari di sebagian besar negara-negara Eropa (dan tingkat infeksi AS hanya sedikit lebih rendah mungkin karena kurangnya tes yang dilakukan). Dengan laju seperti ini, selusin kasus yang ada hari ini akan menjadi 500 kasus dalam dua minggu, dan 20,000 dalam dua minggu.

Italia terpaksa menutup sebagian besar aktivitas perekonomian mereka setelah terdapat 12,000 kasus. Dan penutupan tersebut adalah kebijakan yang benar, sebelum sistem layanan kesehatan kita mencapai ambang batas kapasitas. Sekali lagi, prioritas utama kita adalah untuk memperlambat tingkat pertumbuhan. Hong Kong dan Singapura menutup sekolah-sekolah dan memaksa karantina jauh sebelum kondisi berada di luar kendali, dan tingkat pertumbuhan virus corona mereka tampaknya berada di kisaran 3.3%.

Hal penting dari pertumbuhan majemuk adalah tingkat infeksi 3.3% tidak hanya sepuluh kali lebih baik dari 33%; dalam jangka waktu tiga minggu, hal ini 150 kali lebih baik. Dalam tingkat yang lebih rendah, 100 kasus tidak akan meningkat dua kali lipat dalam jangka waktu tersebut, sementara dalam tingkat yang lebih tinggi, 100 kasus akan menjadi 30,000 kasus.

Mari kita pertimbangkan bahwa, berdasarkan sebuah perkiraan, 10-15% kasus awal COVID-19 di Tiongkok bersifat sangat parah, hal ini berarti hanya sekitar 20 orang yang memerlukan layanan intensif (ICU) berdasarkan skenario pertumbuhan yang rendah, sedangkan 3,000 orang akan memerlukan layanan tersebut dalam skenario pertumbuhan yang tinggi. Perbedaan tersebut punya dampak signifikan untuk sistem kesehatan. Contohnya Italia: rumah sakit-rumah sakit di negara ini harus melakukan triage pasien atau langsung menolak pasien, dan tingkat kematian COVID-19 di negara ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain.  

Project Syndicate is conducting a short reader survey. As a valued reader, your feedback is greatly appreciated.

Take Survey

“Batas kemampuan” sistem kesehatan masyarakat dalam pandemi COVID-19 itu seperti “ambang batas” dalam perubahan iklim. Di  mana dan kapan titik tersebut akan dicapai tidaklah pasti; tapi ini adalah hal yang nyata. Dan dalam kedua permasalahan ini (dan di sebagian besar negara), sudah terlambat untuk melakukan upaya pembendungan. Prioritas saat ini adalah melakukan mitigasi, yang disertai dengan adaptasi upaya yang sudah dilakukan. Dalam menghadapi COVID-19, tujuannya adalah untuk “melandaikan kurva,” sama seperti kita harus “membengkokkan” kurva emisi gas rumah kaca. Pengurangan tingkat pertumbuhan dalam jumlah kecil dan jangka waktu cepat akan memberikan dampak baik di masa depan. 

Untuk mencapai pengurangan ini tentu tidaklah mudah. Menutup sekolah memblokir satu saluran penularan penyakit, tapi hal ini juga menempatkan beban tambahan yang signifikan kepada rumah tangga karena para orang tua harus tinggal di rumah dan melakukan home school. Di sini, keputusan Kota New York untuk menyediakan “makanan untuk dibawa pulang” dan jasa pengasuhan bagi anak-anak dari pekerja di layanan kesehatan, penyedia respons pertama, dan pekerja transportasi umum merupakan sebuah langkah penting, mengingat adanya penutupan sekolah, tidak memfasilitasi para pekerja di sektor penting dapat meningkatkan angka net mortalitas dari COVID-19.

Adanya pilihan-pilihan ini mungkin merupakan kesamaan paling penting antara COVID-19 dan perubahan iklim: eksternalitas. Dalam kedua krisis ini, pertimbangan personal seorang individu mungkin akan mengurangi kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan. Generasi muda yang sehat yang punya risiko rendah terhadap virus corona tidak punya banyak alasan untuk berhenti pergi ke kantor dan menunjukkan kehadiran untuk memajukan karier mereka. Oleh karena itu pemerintah perlu untuk secara proaktif mengubah pertimbangan pribadi individu.

Bayangkan sebuah skenario dengan Italia sudah sepenuhnya ditutup pada pertengahan bulan Februari, ketika jumlah kasus COVID-19 masih kurang dari 30. Biaya disrupsi akan besar, dan akan banyak ketidakpuasan masyarakat. Tapi ribuan kematian bisa dihindari, dan dampak ekonomi secara keseluruhan dari penutupan yang terburu-buru dan proaktif ini akan lebih rendah dari penutupan yang jauh lebih terburu-buru dan reaktif. Berbeda dengan Italia, Hong Kong sudah mulai keluar dari masa penutupan proaktif.    

Untungnya, mitigasi perubahan iklim tidak memerlukan penutupan perekonomian. Tapi hal ini memerlukan pengalihan mendasar kekuatan pasar dari jalur yang rendah efisiensi dan tinggi karbon ke jalur yang tinggi efisiensi dan rendah karbon. Peralihan ini memerlukan kebijakan pemerintah yang proaktif, peningkatan investasi, dan inovasi. Hasil kebijakan ini akan diukur dalam tahun-tahun atau dekade mendatang, tapi hasil tersebut bergantung dari apa yang kita lakukan sekarang.

Dalam kedua krisis ini, kebijakan pemerintah tidak bisa berjalan sendiri. Krisis COVID-19 telah menyoroti pentingnya cuti sakit berbayar dan jaminan kesehatan semesta, sama seperti krisis iklim menyoroti pentingnya investasi dalam pekerjaan yang ramah lingkungan dan manufaktur dan tindakan untuk mengatasi ketidakadilan lingkungan. Berdiam diri dan menunggu solusi teknologi bukanlah jawabannya. Berupaya membuat vaksin COVID-19 tentu penting, sama dengan penelitian energi ramah lingkungan yang ambisius: dan bahkan teknologi geoengineering. Tapi semua hal ini akan membutuhkan waktu dan investasi nyata pada sains.        

Kata “krisis” dalam aksara Tiongkok terkenal terdiri dari dua karakter: bahaya (危) dan peluang (机). Dalam kasus COVID-19, peluangnya mungkin terletak pada pembuktian bahwa perubahan perilaku dalam waktu singkat mungkin untuk dilakukan. Dan pada bulan April, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim akan menyelenggarakan pertemuan virtual pertama untuk para Penulis Utama. Menyelenggarakan pertemuan daring dengan 300 peserta di lima benua adalah sebuah tantangan. Tapi ini adalah hal yang lebih mudah dibandingkan dengan menerbangkan orang dari berbagai tempat asal mereka. Para fisikawan energi tinggi telah melakukannya selama bertahun-tahun.

Di masa depan, kita harus bertanya pada diri sendiri apakah kita telah mengambil langkah yang cukup untuk “melandaikan kurva” penularan, dan “membengkokkan kurva” emisi. Memang benar bahwa virus corona telah mengurangi emisi CO2 Tiongkok pada tahun ini, karena penutupan pabrik-pabrik di Wuhan dan kondisi ekonomi secara umum. Tapi pada akhirnya, yang penting adalah arah pertumbuhan. Untuk menghadapi krisis global saat ini, kita harus memahami kekuatan pertumbuhan majemuk matematika, yang merupakan sebuah kutukan dan juga berkah.                                              

https://prosyn.org/TJrKsujid;

Edit Newsletter Preferences

Set up Notification

To receive email updates regarding this {entity_type}, please enter your email below.

If you are not already registered, this will create a PS account for you. You should receive an activation email shortly.