haseltine4_MANDEL NGANAFP via Getty Images_trump atlas Mandel Ngan/AFP via Getty Images

Kekebalan Kelompok Tidak akan Mengalahkan COVID-19

NEW YORK – Dalam acara bergaya “town hall” di stasiun TV ABC News pada tanggal 15 September, Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada George Stephanopoulos bahwa tanpa vaksin, COVID-19 akan tetap “menghilang.” Seiring waktu, Trump mengatakan, “Akan ada herd – seperti herd mentality (mentalitas kelompok). Hal ini akan menjadi – hal ini akan dikembangkan dalam kelompok, dan itu akan terjadi.” 

Yang dimaksud Trump, dan yang ia salah sebut, adalah herd immunity (kekebalan kelompok), yang berkembang dalam suatu populasi saat sebagian besar anggota populasi tersebut sudah terinfeksi atau tervaksinasi terhadap penyakit tertentu sehingga mereka mengembangkan kekebalan yang dapat membendung persebaran penyakit tersebut. Tapi, mengembangkan strategi respons pandemi berdasarkan asumsi bahwa kekebalan kelompok itu pasti akan terjadi – dengan atau tanpa vaksin – sama saja dengan menyerah kepada virus. Itulah yang terjadi di Swedia yang mengambil kebijakan untuk tidak melakukanlockdown dan penutupan usaha tapi tetap menghimbau agar masyarakat menggunakan masker dan melakukan penjarakan sosial.      

Tidak mengherankan bahwa tingkat penularan dan kematian COVID-19 di Swedia setelah diberlakukannya kebijakan ini termasuk yang paling tinggi di dunia. Selain itu, perekonomian Swedia menyusut sebesar 8,6% pada triwulan kedua tahun 2020 dibandingkan triwulan sebelumnya – hasil yang harus diingat karena banyak pendukung kekebalan kelompok lebih mementingkan pertumbuhan ekonomi. Salah satu pendukung hal ini adalah Scott Atlas, penasihat pandemi Trump yang baru diangkat dan mendukung apa yang disebut dengan model Swedia di stasiun TV Fox News.

We hope you're enjoying Project Syndicate.

To continue reading, subscribe now.

Subscribe

or

Register for FREE to access two premium articles per month.

Register

https://prosyn.org/0pgrbifid