Gideon Mendel/Getty Images

Masalah Pengungsi dan Kemiskinan di Pedesaan

ROMA – Pakar pembangunan dan pembuat kebijakan layak berfokus pada migrasi ke perkotaan dan kebutuhan atas urbanisasi berkelanjutan. Tapi mereka tidak boleh lalai atas perubahan-perubahan besar yang terjadi di pedesaan, yang seringkali terabaikan.

Meskipun kebutuhan atas pangan – didorong oleh kenaikan jumlah penduduk dan pendapatan – menciptakan peluang bagi masyarakat pedesaan, sayangnya kelaparan dan kemiskinan masih terpusat di kawasan desa di negara-negara berkembang. Jika isu pembangunan di desa lagi-lagi dikesampingkan, pemuda-pemudi akan terus meninggalkan daerah pertanian dan desa demi mencari penghidupan lebih baik di perkotaan atau di luar negeri.

Tahun lalu, di Majelis Umum PBB, para pemimpin dunia mengadopsi Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan dan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG), yang menegaskan komitmen “leave no one behind.” Kemudian, mengingat jumlah pengungsi forcibly displaced persons meroket di tahun ini, PBB akan mengadakan pertemuan puncak pada tanggal 19 September guna membahas persoalan tersebut.

To continue reading, please log in or enter your email address.

Registration is quick and easy and requires only your email address. If you already have an account with us, please log in. Or subscribe now for unlimited access.

required

Log in

http://prosyn.org/kok9FfM/id;