Fernando Macas Romo/EyeEm/Getty Images

Tiga Manfaat Peraturan

CAMBRIDGE – Salah satu perubahan paling mencolok dalam satu dekade terakhir yang dapat dilihat oleh orang dari negara berpendapatan tinggi yang mengunjungi negara berpendapatan rendah adalah penyebaran yang cepat dari penggunaan telepon genggam, yang diikuti oleh perluasan akses internet seluler. Komunikasi seluler memainkan peran yang sama dalam perkembangan sosial dan ekonomi di Afrika, Asia, Amerika Latin serupa dengan peran yang dimainkan oleh komunikasi kabel di negara-negara seperti Perancis dan Inggris pada tahun 1970an. Hubungan keluarga dan sosial, serta peluang bisnis dan pendidikan, mengalami transformasi.   

Kontributor utama dari transformasi teknologi ini adalah standar teknis wajib Uni Eropa yang diberlakukan pada tahun 1987. Peraturan tersebut menciptakan pasar yang sangat besar bagi perangkat keras dan layanan di seluruh Eropa sehingga standar tersebut – yang disebut dengan GSM, sesuai dengan nama komite yang mengkodifikasi standar tersebut, yaitu Groupe Spécial Mobile – diadopsi secara global. Pada tahun 2004, terdapat lebih dari satu miliar pelanggan layanan GSM di seluruh dunia. Jangkauan global dari peraturan ini berdampak besar bagi ekonomi skala bagi pembuat handset dan perangkat keras jaringan, sehingga harga turun drastis, dan interoperabilitas antara jaringan antar negara lebih mudah untuk dicapai.

Banyak peraturan yang memainkan peran pengatur standar ini. Bertolak belakang dengan pandangan sederhana bahwa peraturan akan berdampak buruk bagi bisnis, terdapat tiga saluran penting dimana peraturan dapat memberikan manfaat bagi ekonomi.

Yang pertama adalah peran dalam menciptakan dan membangun pasar seperti yang digambarkan oleh standar GSM. Ketika terdapat pendekatan teknologi yang saling bersaing, seperti persaingan terkenal pada tahun 1970an antara Betamax dan VHS untuk rekaman video, konsumen akan mendapatkan manfaat ketika persaingan antar standar yang serupa diselesaikan dengan cepat dan tegas, sehingga mencegah risiko menghabiskan uang bagi teknologi yang tidak akan menang. Ketika standar ditentukan oleh peraturan di pasar yang besar seperti Uni Eropa, Amerika, Tiongkok, ekonomi skala akan berlaku dengan cepat. Siklus yang baik yaitu penurunan harga, peningkatan kualitas, dan peningkatan permintaan akan terjadi.

Ini adalah sebuah dinamika yang kuat. Hal ini menjelaskan mengapa dunia usaha di Inggris semakin dikejutkan akan kemungkinan pemerintah Inggris tidak melanjutkan keselarasan peraturan dengan Uni Eropa pasca Brexit. Setelah melakukan konsultasi dengan ribuan anggotanya, Konfederasi Industri Inggris (CBI), yang merupakan organisasi bisnis terbesar di negara tersebut, baru-baru ini menyerukan “konvergensi berkelanjutan” dengan standar peraturan Uni Eropa dalam hal barang, jasa, dan digital. Skala pasar yang dapat diakses sangatlah penting bagi prospek pertumbuhan. 

Peraturan juga dapat memberikan manfaat bagi ekonomi dengan memungkinkan terjadinya kompetisi. Hal ini mungkin terlihat tidak masuk akal, dan memang benar bahwa beberapa bentuk peraturan berdampak pada perilaku pemburu rente (rent-seeking behavior). Bisnis di sektor yang oligopoli sering mengeluh mengenai beban kepatuhan terhadap peraturan; namun mereka jelas-jelas mengandalkan peraturan sebagai hambatan pasar bagi kompetitor baru. Biaya dari beban peraturan adalah biaya yang mereka bayar untuk mendapatkan kekuatan di pasar.

Subscribe now

Exclusive explainers, thematic deep dives, interviews with world leaders, and our Year Ahead magazine. Choose an On Point experience that’s right for you.

Learn More

Peraturan dalam beberapa sektor, misalnya sektor keuangan, adalah contoh yang tidak boleh dilakukan. Para pejabat berpendapat bahwa perlindungan konsumen memerlukan peraturan lain ketika sebuah masalah terjadi, sehingga memperbanyak peraturan yang melindungi pemain lama dan berujung pada berbagai konsekuensi dan kerumitan yang tidak diinginkan. Ketika peraturan-peraturan baru terbukti tidak efektif (bukan sesuatu yang mengherankan, mengingat banyaknya penipuan dan penjualan yang salah dalam sektor keuangan), sebuah lingkaran setan kemudian terbentuk, dengan adanya tambahan peraturan yang berdampak pada kegagalan lebih lanjut – dan hal ini kemudian berdampak pada penambahan peraturan lagi.

Inilah mengapa regulator cerdas yang diberi tugas untuk menjamin kompetisi yang sehat, seperti Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (Financial Conduct Authority/FCA) yang menggunakan pendekatan “kotak pasir” (sandbox) untuk memungkinkan pengujian teknologi baru dan model bisnis tanpa adanya beban peraturan yang memberatkan. FCA mengusulkan untuk menjadikan metode peraturan kotak pasir sebagai metode global.

Selain itu, terdapat beberapa perlindungan terhadap peraturan yang rumit jika peraturan baru perlu menjalani analisa biaya-manfaat. Namun penilaian seperti itu hanya bersifat inkremental, padahal yang diperlukan adalah penilaian periodik dari kerangka peraturan secara menyeluruh. Musibah dalam skala besar sering kali merupakan hasil dari kegagalan untuk berpikir secara menyeluruh, seperti kejadian tragis yang terjadi pada kebakaran fatal di Menara Grenfell di Inggris.

Di sektor baru, atau yang mempunyai kemungkinan nyata adanya pendatang baru dengan adanya teknologi baru, peraturan sebenarnya membantu menciptakan pasar. Misalnya saja, dengan menghapuskan informasi yang tidak simetris – dimana informasi yang tidak simetris akan semakin besar ketika produk semakin canggih - mengenai produk inovatif, peraturan memfasilitasi tingkat persaingan yang adil antara pemain lama yang besar dan pendatang baru, sehingga memungkinkan inovasi untuk mengakar. Dan dengan memberikan jaminan mengenai keselamatan atau efektivitas dari produk dan layanan baru, dan menetapkan standar minimum, peraturan memberikan konsumen rasa percaya untuk mencoba hal-hal baru. 

Cara ketiga mengapa peraturan baik bagi ekonomi adalah perlindungan terhadap konsumen. Jika hal ini berarti bahwa dunia usaha mendapatkan keuntungan jangka pendek yang lebih sedikit, maka hal tersebut dapat dimaklumi. Kesejahteraan masyarakat tidak identik dengan keuntungan dunia usaha, atau dengan tingkat pertumbuhan PDB. Dalam percakapan CBI mengenai peraturan pasca Brexit, sektor-sektor yang paling tertarik dengan perbedaan peraturan adalah layanan limbah dan lingkungan serta air. Meskipun standar lingkungan Uni Eropa membebankan biaya yang tinggi pada perusahaan yang bergerak dalam sektor tersebut dan hal ini berarti bahwa mereka mungkin akan tumbuh lebih lamban dibandingkan tanpa adanya peraturan. Namun telah diketahui bahwa pertumbuhan PDB tidak menghitung eksternalitas lingkungan.

Seluruh hal ini menggarisbawahi pentingnya cara pembuat keputusan membuat peraturan. Tindakan mereka dapat – dan sering kali – merugikan kompetisi dan pertumbuhan dan juga gagal untuk melindungi konsumen. Namun hal tersebut tidak perlu terjadi. Menyadari bahwa peraturan mempunyai potensi besar untuk memberikan manfaat ekonomi mungkin dapat mendorong perdebatan yang jauh lebih baik yang melampaui permasalahan politis, dan fokus pada permasalahan yang penting, yaitu rancangan peraturan.   

http://prosyn.org/MX7BalR/id;

Handpicked to read next

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated cookie policy and privacy policy.