Patients wait for testing and medical treatment for tuberculosis Paula Bronstein/Getty Images

Epidemi yang Kita Harus Berhenti Abaikan

PARIS – Seorang siswa sekolah dasar, yang terletak di lingkungan kelas atas di luar Washington, DC, di diagnosis menderita tuberkulosis. Seorang bayi yang mengidap meningitis tuberkulosa dibawa ke rumah sakit di wilayah Timur Kanada dengan menggunakan helikopter. Seorang siswa PAUD (pendidikan anak usia dini) di Smarves, Perancis, menunjukkan gejala-gejala TBC setahun setelah teman sekelasnya meninggal karena penyakit tersebut.

Mereka hanya tiga korban epidemi TBC yang akan menimpa satu juta anak pada tahun ini. Dari mereka yang beruntung untuk mendapatkan pengobatan antibiotik standar dan tidak mengidap faktor yang dapat menyebabkan komplikasi seperti HIV, sebesar 99% dari mereka akan sembuh. Namun, 90% dari anak-anak yang meninggal karena penyakit TBC tidak menerima pengobatan, dan seperempat juta anak akan meninggal karena penyakit TBC pada tahun ini saja. Penyebab dari hal ini cukup jelas: di seluruh dunia, pihak yang berwenang untuk memberikan layanan kesehatan membiarkan anak-anak yang menderita TBC menanggung nasib mereka sendiri. 

Jika hal ini terdengar mengagetkan, mari kita simak kalimat pembuka makalah penelitian dari Imperial College London, Medical Research Council dan UNICEF pada tahun 2016, “Hingga baru-baru ini, tuberkulosis pada anak relatif diabaikan oleh komunitas TBC dan kesehatan ibu dan anak secara luas,” ungkap para penulis. “Pendekatan yang berbasis hak asasi manusia terhadap anak yang mengidap TBC dapat memberikan dampak yang besar; namun, tidak ada kesadaran dan penerapan yang luas dari strategi tersebut.” Dengan kata lain, komunitas yang bertanggung jawab untuk memberikan layanan kesehatan terhadap anak yang mengidap TBC telah gagal melaksanakan tugas mereka, namun hanya segelintir orang yang menyadari adanya permasalahan ini.

To continue reading, please log in or enter your email address.

To read this article from our archive, please log in or register now. After entering your email, you'll have access to two free articles from our archive every month. For unlimited access to Project Syndicate, subscribe now.

required

By proceeding, you agree to our Terms of Service and Privacy Policy, which describes the personal data we collect and how we use it.

Log in

Help make our reporting on global health and development issues stronger by answering a short survey.

Take Survey

http://prosyn.org/qkkDV0k/id;

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated cookie policy and privacy policy.