heikensten2_Jonathan WoodGetty Images_drought Jonathan Wood/Getty Images

Dengarkanlah Sains

STOCKHOLM – Pengumuman pemenang Hadiah Nobel pada tahun ini seharusnya mengingatkan kita akan banyaknya kontribusi ilmu pengetahuan dasar terhadap kehidupan kita pada saat ini. Ketika COVID-19 menyebabkan kesengsaraan bagi umat manusia, dan dunia dengan cemas menunggu terobosan yang bisa mengakhiri pandemi ini, kita tidak bisa lagi menganggap enteng sains. Dan komunitas sains global sudah berkontribusi selama krisis ini dengan cara-cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya, tidak hanya dalam mengembangkan vaksin, terapi, dan diagnostik, tapi juga dalam meningkatkan pemahaman kita terhadap virus ini dan strategi-strategi terbaik untuk melindungi diri kita.      

Tapi dunia juga dilanda krisis lain yang tidak bisa diabaikan. Bulan lalu adalah bulan September terpanas sepanjang sejarah. Puluhan juta orang di seluruh dunia sudah terkena dampak yang sangat buruk dari perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia, mulai dari kebakaran hutan dan peningkatan permukaan air laut hingga gelombang panas, kemarau panjang, dan banjir. Mengingat tingkat emisi gas rumah kaca yang ada saat ini dan yang diperkirakan di masa depan, gejala-gejala yang lebih ekstrem dari dampak perubahan iklim tidak bisa dihindari, dan peningkatan frekuensi dan intensitas dari banyak dampak perubahan iklim ini mungkin akan bersifat permanen.      

Dunia juga mengalami krisis sosial dan ekonomi yang semakin mendalam. Pandemi ini sudah menghancurkan perekonomian banyak negara, memperburuk berbagai bentuk kesenjangan sosial, dan menyebabkan rasa curiga dan kerusuhan di dunia. Kita semakin bergantung pada teknologi untuk menjalani kehidupan kita sehari-hari, mendidik anak-anak kita, dan berkomunikasi dengan sesama, tapi kita belum banyak melakukan upaya untuk mencegah digunakannya teknologi yang sama untuk menyebarkan misinformasi yang berbahaya, memicu kerusuhan, dan menjadikan kelompok masyarakat yang rentan semakin tertinggal.

Sama seperti para ilmuwan dan peneliti yang sudah bekerja sama dengan cara-cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya untuk melawan pandemi ini, kita juga harus menggerakkan para pemikir yang paling hebat dan cerdas untuk mengatasi masalah-masalah global yang darurat tersebut. Sama seperti COVID-19, krisis-krisis di atas tidak bisa dihentikan di mana pun kecuali jika dihentikan di semua tempat.

Mengambil pembelajaran dari respons pandemi global dan upaya-upaya pemulihan ini, organisasi-organisasi kami akan menyelenggarakan KTT Hadiah Nobel virtual pada musim semi mendatang, dengan tema “Planet Kita, Masa Depan Kita.” Acara ini akan dihadiri oleh para pemenang Hadiah Nobel, pemikir terkemuka, pengambil kebijakan, inovator dunia usaha, dan para pemimpin muda untuk mendiskusikan cara kemajuan bisa dicapai dalam perubahan iklim, kesenjangan, dan potensi dampak buruk dari teknologi-teknologi baru yang sangat berpengaruh. Tujuan utama dari acara ini adalah untuk membangun masa depan yang lebih berketahanan dan berkelanjutan bagi semua orang.                                                      

Pada zaman Antroposen ini, kita mengakui bahwa umat manusia menjadi satu-satunya kekuatan yang paling penting di bumi. Kita juga harus mengakui bahwa penguasaan kita terhadap alam adalah benang merah yang menghubungkan krisis-krisis global yang ada pada saat ini. Terdapat semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa tidak hanya perubahan iklim, tapi juga wabah penyakit, berhubungan dengan pembangunan oleh manusia dan hilangnya keanekaragaman hayati.                 

WINTER SALE: Save 25% on a new PS subscription
PS_Winter-Sale_1333x1000_Onsite-2

WINTER SALE: Save 25% on a new PS subscription

For a limited time, you can gain greater access to Project Syndicate – including every commentary and our entire On Point suite of subscriber-exclusive content – starting at less than $6 per month.

Subscribe Now

Seiring dengan semakin terkikisnya penyangga yang memisahkan manusia dari hewan yang membawa penyakit, pandemi-pandemi dengan skala seperti yang sedang terjadi saat ini bisa lebih mungkin terjadi di masa depan. Karena kita hidup di dunia yang saling terhubung, suatu hal yang bermula sebagai bentuk darurat kesehatan masyarakat di tingkat lokal bisa dengan cepat berkembang menjadi krisis ekonomi global dengan dampak sosial yang luas.               

Krisis yang ada saat ini harus menjadi sebuah momen transformatif bagi umat manusia. Kita melihat sendiri betapa masa depan kita masing-masing bergantung pada kesehatan dan keamanan kolektif semua orang dan alam. Meskipun sains tidak bisa memberikan semua jawaban, tapi jelas bahwa sains adalah hal paling penting yang kita miliki, tidak hanya untuk menghentikan pandemi ini, tapi juga untuk membangun ketahanan dalam infrastruktur dan ekonomi kita.  

Pandemi COVID-19 juga sudah memberikan banyak pembelajaran yang akan berguna dalam mempersiapkan masa depan yang ditandai dengan perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, gangguan teknologi, dan kesenjangan. Misalnya, seperti yang kita lihat di banyak tempat, alam dengan cepat pulih pada tahap awal pandemi ini karena diterapkannya kebijakan lockdown. Kita juga melihat bahwa virus ini dan dampaknya yang lebih luas jauh lebih membebani kelompok-kelompok masyarakat yang paling rentan, termasuk kelompok ras minoritas dan kelompok miskin. Sekarang kita harus memikirkan apa yang ditunjukkan oleh tidak meratanya dampak yang diakibatkan pandemi ini mengenai infrastruktur dan pengaturan sosial yang ada pada saat ini. Bagaimana lembaga-lembaga yang ada bisa ditata ulang untuk memastikan keadilan yang lebih baik bagi semua orang?

Kita juga sudah mengetahui bahwa kepercayaan masyarakat terhadap sains itu sangat penting, begitu juga dengan pemahaman mendasar akan risiko dan ketidakpastian. Tanpa kepercayaan dari masyarakat, terdapat sedikit peluang untuk mencapai manajemen politik yang efektif dalam krisis-krisis yang terjadi di masa depan. Misinformasi, yang disebarluaskan dengan bantuan teknologi komunikasi dan informasi, sudah menciptakan “infodemi” dalam pandemi, mengurangi kepercayaan masyarakat terhadap sains dan menjadikan pekerjaan para petugas kesehatan masyarakat lebih sulit dalam membendung virus ini. Bagaimana kita bisa melawan narasi yang salah atau menyesatkan dan mengkomunikasikan temuan ilmiah secara lebih efektif kepada para pengambil kebijakan dan masyarakat?                  

Meskipun perayaan pemenang Hadiah Nobel tahun ini akan diadakan secara virtual, tapi perayaan ini akan dilakukan dengan tingkat antusiasme yang sama dengan yang ada di masa lalu. Dan, meskipun terdapat infodemi, penghargaan terhadap sains dari sebagian besar orang semakin meningkat selama krisis ini. Para ilmuwan sudah bekerja sama dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya untuk membantu menghentikan COVID-19. Untuk mengatasi pandemi ini dan mengatasi tantangan-tantangan global lain yang kita hadapi, kita harus mengikuti contoh tindakan dan kepemimpinan yang ditunjukkan oleh para ilmuwan.                     

https://prosyn.org/hcLJLxmid