Businessmans handing folded fifty euro notes Getty Images

Bagaimana Seharusnya Kelompok Kaya Crypto Membelanjakan Uangnya?

LONDON – Pada bulan Februari, Forbes menerbitkan daftar orang-orang pemilik mata uang crypto terbanyak untuk pertama kalinya. Yang berada pada kelompok sepuluh besar masing-masing memiliki sekitar $1 miliar, dan yang terkaya – inovator rantai blok (blockchain) dari Amerika bernama Chris Larsen – diperkirakan memiliki $8 miliar. Menurut editor majalah tersebut, cara terbaik untuk mengeluarkan mata uang digital dari ketertutupan dan mulai menjadi kelompok aset yang resmi adalah dengan menunjukkan siapa yang paling diuntungkan.

Begitu hal tersebut terjadi, miliarder mata uang crypto baru ini, seperti banyak orang lain sebelumnya, akan ingin dianggap baik oleh masyarakat, dan tidak hanya dianggap sukses. Dan salah satu topik filantropis terbaik adalah masalah pelayanan kesehatan di negara-negara berkembang.

Beberapa tahun yang lalu, saat saya bekerja sebagai konsultan strategi pelayanan kesehatan swasta, saya menjadi penasihat orang-orang sangat kaya dan perusahaan-perusahaan mereka di Sudan Selatan, Gambia, dan Tanzania mengenai cara-cara terbaik untuk menyumbang pada masyarakat tempat bisnis mereka beroperasi. Investor-investor ini – yang hampir semuanya mendapat keuntungan besar dari sektor minyak bumi – menghadapi tekanan masyarakat yang kuat untuk menggunakan kekayaannya untuk kepentingan kemanusiaan.

Atas berbagai dasar, termasuk masukan dari saya, mereka mulai menginvestasikan puluhan juta dolar untuk memperbaiki infrastruktur pelayanan kesehatan. Alokasi awal cukup rendah; namun, seiring waktu, sumbangan mereka membantu mendanai reformasi layanan kesehatan di berbagai tempat di Afrika. Walaupun investasi ini hanya sebagian kecil dari yang diperlukan, pengaruhnya bagi keluaran kesehatan sangat signifikan.  

Para miliarder mata uang crypto dapat dengan mudah meneruskan apa yang telah dimulai para miliarder minyak. Dan, bagi penghuni daftar Forbes yang mencari ide mengenai bagaimana memasuki filantropi yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan, berikut adalah keempat pilihannya:

Pertama, dengan menyatakan komitmen untuk menyumbang. Ini dapat dilakukan dengan bergabung dengan Bill Gates, Mark Zuckerberg, Elon Musk, dan banyak lainnya yang telah menyumbangkan paling tidak separuh dari kekayaan pribadi mereka untuk kepentingan masyarakat, termasuk bidang kesehatan global. Atau pernyataan mereka bisa meniru para bintang sepak bola global yang telah berjanji untuk menyumbangkan paling tidak 1% dari penghasilan mereka kepada lembaga amal. Bagaimanapun, pernyataan komitmen untuk menyumbang adalah hal yang sangat penting.

What do you think?

Help us improve On Point by taking this short survey.

Take survey

Kedua, usulkan dan perjuangkan pajak transaksi mata uang digital, dan dorong penggunaan hasil pajak tersebut untuk mendanai proyek-proyek pelayanan kesehatan di negara-negara berkembang. Pajak seperti itu dapat meniru model Pajak Robin Hood yang sedang dipertimbangkan di Inggris, yang akan menarik pajak dalam jumlah yang kecil pada transaksi keuangan untuk membantu mendanai program-program pengentasan kemiskinan dan penanggulangan perubahan iklim.

Ketiga, dukung proyek-proyek literasi digital di negara-negara berkembang. Di banyak negara miskin, sistem pelayanan kesehatan menghadapi masalah buruknya rekaman medis pasien, yang bisa diatasi dengan teknologi yang dipergunakan dalam mata uang crypto. Investasi untuk solusi digital dapat membantu meningkatkan mutu kesehatan dan memperlancar pengambilan keputusan berbasis data.

Dan, terakhir, danai proyek-proyek yang memperbaiki pengelolaan keuangan pelayanan kesehatan. Miliarder mata uang crypto mendapatkan kekayaannya dari keamanan transaksinya; pelayanan kesehatan di negara-negara berkembang yang banyak terjangkit tingginya tingkat korupsi yang melembaga, bisa mendapatkan keuntungan dari sistem kontrol yang serupa.      

Sederhananya, tidak ada cara lain yang lebih baik untuk menyalurkan filantropi mata uang crypto secara langsung daripada proyek-proyek pelayanan kesehatan di negara-negara berkembang, dimana perdagangan mata uang digital berkembang lebih cepat dari tempat-tempat lain. Di Venezuela, negara dimana nilai mata uang resmi mengalami terjun bebas, bitcoin telah menjadi “mata uang paralel” yang kuat untuk membayar barang-barang dan layanan-layanan pokok – termasuk tagihan medis. Di Afrika Timur, inovator lokal telah menggunakan sistem mata uang crypto seperti BitPesa untuk memungkinkan transaksi antar negara. Bahkan Program Pangan Dunia (WFP) Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menggunakan mata uang crypto untuk mengirim uang ke para pengungsi di Yordania.

Sekedar menegaskan, para miliarder baru mata uang crypto tidak diwajibkan untuk mendanai usaha-usaha sosial ini dengan kekayaan mereka; uang mereka tetaplah milik mereka. Namun, sejarah sering tidak ramah kepada orang sangat kaya yang kikir. Pada bulan Januari, Laurence Fink, pimpinan tertinggi perusahaan investasi $6 triliun bernama BlackRock, memberitahukan para pemimpin bisnis bahwa jika mereka ingin dukungannya berlanjut, mereka harus berbuat lebih banyak dari sekedar menghasilkan keuntungan; mereka juga harus melakukan “pelayanan sosial” dengan memberi “kontribusi positif bagi masyarakat.”     

Miliarder mata uang crypto akan digolongkan ke dalam kelompok yang baik jika mereka menyatakan komitmen untuk menggunakan sebagian kekayaannya untuk memperbaiki kehidupan orang-orang yang kurang beruntung. Dan, menurut pengalaman saya, tidak ada cara yang lebih baik untuk melakukan hal yang paling baik dengan kekayaannya daripada membelanjakannya untuk layanan kesehatan di negara berkembang.

Help make our reporting on global health and development issues stronger by answering a short survey.

Take Survey

http://prosyn.org/8f2AGuC/id;

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated cookie policy and privacy policy.