17

Tantangan-Tantangan Kebijakan Luar Negeri Donald Trump

CAMBRIDGE – Selama kampanyenya, Presiden terpilih AS Donald Trump mempertanyakan aliansi-aliansi dan lembaga-lembaga yang mendasari tatanan dunia liberal, namun ia menguraikan sejumlah kebijakan yang spesifik. Mungkin pertanyaan paling penting yang ramai dibicarakan akibat kemenangannya adalah apakah fase panjang globalisasi yang dimulai pada akhir Perang Dunia II pada dasarnya telah berakhir.

Tidak demikian. Bahkan jika perjanjian-perjanjian perdagangan seperti Trans-Pacific Partnership dan TTIP gagal dan globalisasi ekonomi melambat, teknologi meningkatkan globalisasi ekologi, politik, dan sosial dalam bentuk perubahan iklim, terorisme lintas negara, dan migrasi – baik Trump menyukainya atau tidak. Tatanan dunia bukan sekedar ekonomi, dan Amerika Serikat masih menjadi pusatnya.

Warga Amerika sering salah memahami posisinya di dunia. Kita terombang-ambing antara kemenangan dan penurunan. Setelah Soviet meluncurkan Sputnik pada tahun 1957, kita percaya bahwa kita sedang mengalami penurunan. Pada tahun 1980-an, kita berpikir bahwa Jepang lah yang berkuasa. Setelah Resesi Besar (Great Recession) 2008, banyak orang Amerika salah percaya bahwa Tiongkok lebih kuat dari Amerika Serikat.

Tidak seperti retorika Trump, AS tidak sedang mengalami penurunan. Berkat imigrasi, AS adalah satu-satunya negara maju yang tidak akan mengalami penurunan demografis di pertengahan abad ini; ketergantungan AS pada energi impor mulai menurun; AS adalah pemimpin dari teknologi-teknologi utama (bio, nano, informasi) yang akan membentuk negara ini; dan kebanyakan universitasnya mendominasi liga universitas terbaik di dunia.