Moment of silence in France after Paris attacks. Tolga Akmen/London News Pictures via ZUMA Wire

Selepas Serangan di Paris

NEW YORK – Sejumlah serangan di Paris yang dilakukan oleh beberapa pelaku yang terkait dengan Islamic State atau ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah), yang terjadi setelah dua bom meledak di Beirut dan jatuhnya pesawat Rusia di Semenanjung Sinai, kembali menegaskan fakta bahwa ancaman teroris telah memasuki fase baru dan semakin berbahaya. Alasan mengapa ISIS memutuskan untuk melakukan serangannya sekarang masih berupa dugaan; barangkali ISIS memperluas terornya ke tingkat global untuk mengimbangi kehilangan wilayah mereka di Irak. Tetapi, apapun alasannya, wajib bagi kita untuk memberi respon jelas.

Sebetulnya, tantangan yang ditimbulkan ISIS justru menjadi seruan bagi kita untuk menerapkan beberapa tindakan, sebab tidak ada kebijakan tunggal yang memadai. Berbagai upaya perlu diterapkan di berbagai bidang.

Pertama, militer. Serangan udara yang lebih kuat untuk melemahkan aset-aset militer, fasilitas minyak dan gas, dan para pemimpin ISIS sangat penting. Meskipun demikian, serangan udara saja tidak akan cukup. Unsur militer yang kuat di darat juga diperlukan jika ingin mengambil alih dan mempertahankan wilayah darat.

We hope you're enjoying Project Syndicate.

To continue reading, subscribe now.

Subscribe

Get unlimited access to PS premium content, including in-depth commentaries, book reviews, exclusive interviews, On Point, the Big Picture, the PS Archive, and our annual year-ahead magazine.

http://prosyn.org/7yhwSLZ/id;

Cookies and Privacy

We use cookies to improve your experience on our website. To find out more, read our updated cookie policy and privacy policy.